MetaMatika: 1+1=2
0 Colour Pages & 124 B/W Pages
Kategori: True Story
Harga: Rp 33000

Seperti buku pertama, buku kedua Meta Hanindita ini masih diambil dari blog pribadinya. Masih dengan gaya khas Meta yang santai dan apa adanya. Bedanya, kali ini Meta lebih banyak menceritakan kisahnya sebagai seorang istri dan ibu. Enjoy!:)



You May Also Like
 

Review
 
Oke, kita mulai mengupas buku dari sampul. Kalo dibandingin sama sampul MetaMorphosis -liat dari internet hiks- dulu, sampul MetaMatika ini kurang rame, kurang unik. Tapii, begitu buka bukunya kamu bisa rame sendiri kaya orang gila. Ketawa, merinding, sampe nangis berliter-liter, trus ketawa lagi hehe. Di bagian awal, aku bener-bener dibuat engga bisa tidur sama Meta waktu baca 'Satpam oh Satpam'. Deuuh, coba ak jadi Meta yang ketemu sang satpam -yg ternyata adalah hantu gentayangan dari mayat yang Meta otak-atik seharian-, bisa trauma seumur hidup deh aku engga mau pergi ke kampus lagi! Next, waktu baca ‘Overprotective’ aku dibuat mikir, “waah aku banget nih!”. Sekolah engga boleh jajan, engga boleh maen ke rumah temen, engga pernah boleh ikut rekreasi, dan masih buanyaaaaak lagi keoverprotektifan orang tua Meta ke Meta. Baca cerita ini ak jadi inget zaman kecil dulu. Engga boleh jajan chik* –snack berMSG- waktu ak maksa pengin beli, tuh chik* dicampur garam sama ayahku sampe ak ga mau makan. Engga boleh jajan permen, es, dan coklat yang notabene adalah favorit anak kecil. Dan juga engga boleh ikut study tour meskipun telah memohon dan menyebah, duh. Bedanya aku sama Meta adalah aku punya sedikit jiwa kebandelan jadi masih jajan sembunyi-sembunyi (kok jadi curhat ya? :p). Selain cerita-cerita tentang kedudulan Meta, Buku ini juga bakal bikin kamu nangis terharu. Kamu bakal diajak menyelami dalamnya kesedihan hati ketika kehilangan seseorang yang sangat kita cintai. Tentang Meta dengan segala impian masa kecilnya yang sekarang jadi nyata karena semangat sang Papa. Ada juga cerita setrum Meta waktu umrah di Tanah Suci -oleholehnya mana kak Met? :p-, cerita tentang perjuangan Meta bersama si kecil Naya dari lahir brojol sampe Naya umur 1 tahun, juga curahan perasaan Meta waktu di-judge ini itu mengenai dunia keibuan. Banyak banget message yg bisa diambil dari buku ini. Buku MetaMatika juga menggambarkan bagaimana happynya, bagaimana rempongnya jadi seorang ibu. But, she'll give the best for her kid, whatever it takes :) *mbak meta, izin pake kalimat ini ya? Hehe*. Semua cerita tentang perjalanan hidup Meta ini dikemas dengan bahasa yang anak muda banget. Dijamin bacanya engga bosen deh! Begitu buku MetaMatika nyampe rumah, aku langsung baca, langsung habis hari itu juga! Bahkan udah engga sabar buat nunggu buku selanjutnya :D (I know, Met, this statement will make you stress but It’s still true! :p) Kekurangan buku ini adalah beberapa kata yang masih salah ketik kaya kata ‘ngelMetain’ yang mungkin maksudnya ‘ngerjain’. Engga banyak kok yang salah ketik, mungkin ada sekitar tiga kata aja. Udah dulu deh reviewnya. Ntar kalo kepanjangan malah ikut jadi buku hehe :D Buat para ibu, buku ini must-have banget deh. Buat yang baru belajar jadi ibu ayo kenali dunia ibu dari buku ini. Dan buat para suami dan calon suami, jangan lewatkan buku MetaMatika buat istri atau calon istri yaaa :D *promosi Mode On*

Write A Review
 
Name
 
Email
 
Review
Captcha